Teknologi Augmented Reality pada e-commerce. Ada yang pernah dengar? Atau malah ada yang sudah kecanduan bermain dengan teknologi tersebut? Atau bahkan belum pernah dengar sama sekali? Apa hubungannya dengan E-commerce?

Ya, dengan persaingan bisnis semakin ketat, khususnya pada website e-commerce, menuntut untuk selalu mengembangkan fitur yang dirasa mampu meningkatkan pengalaman / customer experience secara optimal. Nah, hadirnya teknologi Augmented Reality digadang-gadang, mampu untuk mengoptimalkan customer experience dalam persaingan e-commerce.

Implementasi teknologi augmented reality pada e-commerce kini dilihat sebagai cara belanja masa depan.

Eits. Sebelum membahas teknologi augmented reality pada e-commerce, yuk pastikan kamu punya basic fundamental tentang teknologi tersebut. Takutnya, kalo kamu punya pandangan / basic fundamental yang berbeda takutnya artikel ini akan terdengar aneh untuk kamu. Yuk, bahas basic fundamental teknologi augmented reality berdasarkan general statement dan secara keilmuan.

Apa itu Teknologi Augmented Reality?

Menurut kamus Technopedia, augmented reality adalah tipe media interaktif yang menampilkan tampilan visual, suara maupun teks dari komputer yang berbasis tampilan lingkungan sekitar untuk mengoptimalkan pengalaman pengguna.

augmented reality

Ribet ya bahasanya? Jadi gini loh, dari penjelasan Technopedia, augmented reality itu adalah teknologi audio visual yang memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai basis ide kreatif. 

Lalu apa bedanya dengan virtual reality?

Nah, titik besar pembeda antara teknologi augmented reality dengan virtual reality adalah pada tampilan yang disuguhkan. Virtual reality merupakan teknologi yang memungkinkan kamu menikmati suasana Paris tanpa harus pergi ke Paris. Ya, jika nuansa secara keseluruhan lingkungan berubah, seperti masuk ke dalam dunia baru, itu adalah teknologi virtual reality. Tetapi, tidak dengan teknologi augmented reality. Teknologi augmented reality masih menggunakan kondisi visual lingkungan sekitar sebagai basis. Kamu tidak akan merasa masuk ke dunia lain, jika menggunakan teknologi ini.

Coba yuk, kita lihat pengertian teknologi augmented reality dari sumber lain. Jesse Emspak bisa menyederhanakan istilah augmented reality sebagai hasil dari implementasi informasi berupa visual, audio, dan teks ke dalam dunia yang kamu lihat. Tentu saja, teknologi tersebut baru bisa dinikmati dengan bantuan alat. Handphone misalnya. 

Masih ingat dengan hype Pokemon Go? Ya, permainan tersebut menggunakan teknologi augmented reality. Sehingga, kamu bisa melihat live-action dari pokemon yang mau kamu tangkap. Ada yang berada di taman, kantor, atau mungkin halaman belakang rumah kamu. Ada juga tool penggaris yang memanfaatkan teknologi augmented reality. Sehingga, penggaris dirasa sudah tidak reliabel di masa depan, ya? Hehehehe.

Sejauh ini, apakah kamu sudah bisa memahami teknologi seperti apa yang akan dibahas pada artikel ini? Sekarang saatnya naik level! Ayo kita sempitkan lagi menjadi teknologi augmented reality pada e-commerce.

Teknologi augmented reality pada e-commerce

Aduh, boro-boro teknologi augmented reality, e-commerce saja belum punya. Ada? Nah, justru itu, ini artikel yang pas untuk kamu. Bagi yang sudah memiliki e-commerce (baik website maupun mobile app), artikel ini bisa banget mengajak pengguna e-commerce kamu ke level yang lebih tinggi!

Kira-kira, apa keraguan terbesarmu ketika berbelanja lewat e-commerce selain penipuan? Takut barang kurang cocok? Apalagi yang berkaitan dengan dunia fashion, bukan? Kebesaran atau kekecilan, kurang cocok dengan style kamu sehari-hari yang berujung menjadi sampah karena tidak pernah dipakai, hanya lah masalah kecil dari banyaknya keraguan berbelanja via e-commerce.

Sampai-sampai, begitu banyak Meme yang membandingkan expectation vs reality. Kau pernah melihatnya? Lucu, serius deh.

Online shopping fails

Kamu pernah punya pengalaman buruk apa dalam berbelanja online?

Itu baru dari sisi pengguna e-commerce. Kalau dari sisi pemilik platform e-commerce akan berbeda lagi. Jika banyak konsumen yang mengembalikan barang yang mereka beli via e-commerce hanya karena ukuran dan style, tentu akan menghambat laju bisnis. Belum kehilangan waktu nya, distribusinya, sudah begitu, kehilangan konsumen. Yang jelas, bukan angin segar bagi pelaku bisnis. Ya, kan?

Ya, masalah tersebut yang menjadi salah satu alasan teknologi augmented reality mulai dikembangkan dan diimplementasikan pada platform e-commerce. Digadang-gadang, teknologi tersebut bisa menjadi solusi dari masalah kebesaran, kekecilan, dan ketidakcocokan dengan barang yang dibeli. 

Caranya?

Dengan pokemon. Bukan dong. Santai, rileks. Begini loh caranya,

Wall Street Journal pernah mengunggah video di Youtube tentang cara belanja masa depan. Coba tonton video di bawah ini.

Dari video tersebut, apa yang bisa kamu lihat? Pokemon? Hihihihihi jangan salah fokus ya.

Video tersebut membahas betapa konsumen dimanjakan oleh teknologi augmented reality. 

Yuk jabarkarkan, kira-kira masalah apa saja yang bisa diminimalisir dengan hadirnya teknologi augmented reality pada e-commerce.

1. Mengurangi return barang setelah pembelian

Di paragraf sebelumnya sempat sedikit menyinggung masalah ini. Return barang, terjadi karena 2 faktor. Pertama karena defect produk. Yang kedua adalah ketidakpuasan konsumen terhadap barang yang dibeli. Untuk masalah defect produk tentu itu merupakan masalah manufacturing. Masalah yang berbeda lagi. Tetapi, untuk masalah kedua, dimana konsumen tidak merasa cocok dengan barang yang dibeli, tentu saja e-commerce harus segera memiliki solusi untuk mengurangi angka return barang. 

Salah satu titik unggul offline store dibandingkan dengan online store adalah calon konsumen dapat mencoba barang yang akan mereka beli. Tidak seperti e-commerce yang hanya bisa mengira-ngira tanpa tahu dimensi realitas nya. Misalnya, kamu ingin membeli TV 32 inch. Kamu berencana untuk membelinya lewat e-commerce. Ternyata, TV tersebut terlalu besar untukmu. Tidak ada tempat. Berbeda jika kamu datang ke offline store. Jika pada saat kamu melihat dimensi asli dari TV yang ingin kamu beli terlalu besar, tentu kamu mencari ukuran TV yang cukup dengan tempat yang tersedia. Tidak, terlalu kecil, juga tidak terlalu besar, pas lah pokoknya. 

Dengan hadirnya teknologi augmented reality pada e-commerce, kini konsumen sangat dimudahkan dengan simulasi augmented dengan dimensi ukuran serta tampilan sebenarnya pada barang yang ingin dibeli. Salah satu pioneer yang mengimplementasikan teknologi augmented reality adalah Dulux. 

(Disclaimer: Bukan sponsorship loh ya, ini bener-bener murni untuk pembelajaran. Eh, tapi kalo orang-orang Dulux mau membuat aplikasi yang hebat lainnya, SoftwareSeni siap membantu loh wkwkwkwkwk)

Iya, cat dulux. Pada tahun 2014, Dulux sudah memperkenalkan teknologi augmented reality kepada konsumennya. Wow, sangat awal ya. Yang dimana mungkin masih banyak orang belum tahu apa itu teknologi augmented reality. Dengan aplikasi Dulux Visualizer, kamu bisa melihat warna cat apa yang cocok untuk rumah kamu. Tanpa harus membeli cat dahulu, tanpa harus coret-coret tembok dahulu. Kamu bisa melihat hasil cat dalam genggaman tangan.

dulux visualizer

Dari contoh implementasi teknologi augmented reality pada e-commerce yang Dulux miliki, Dulux bisa menghindarkan pengguna dari return barang yang sudah dibeli. Pembeli dapat memastikan warna cat yang mereka beli benar-benar cocok untuk tembok rumah mereka. Dengan demikian, tingkat return barang yang sudah dibeli dapat diminimalisir. Bukan begitu?

2. Meningkatkan level kepuasan pelanggan

Ingat! Tidak semua e-commerce memiliki aturan return barang yang mudah. Atau bisa jadi, e-commerce tidak memberikan fasilitas return barang yang telah dibeli. Jika seperti ini kejadiannya, tentu permasalahan akan ketidakpuasan konsumen terhadap barang yang mereka beli tidak bisa di manage. Sehingga, tentu konsumen akan mencari cara untuk memberikan opininya terhadap barang yang telah mereka beli. Entah itu melalui review produk, atau bahkan review aplikasi dari Play Store & App Store. Wah, kalau sampai mobile apps e-commerce dapat rating buruk, serta review buruk dari konsumen, tentu akan sedikit banyak mempengaruhi calon konsumen untuk beralih pada platform e-commerce lain. 

Nah, teknologi augmented reality pada e-commerce dirasa cocok. Khususnya bagi e-commerce yang tidak memiliki peraturan return barang yang sudah dibeli. Bukan berarti buruk, hanya saja, tidak semua barang yang sudah dibeli bisa dikembalikan, bukan? Misalnya saja makanan. Jika konsumen membeli makanan secara online, tentu akan aneh dan menjijikan jika makanan di return hanya karena rasanya kurang pas di lidah, atau porsi ukuran makanan tidak sesuai dengan ekspektasi.

Dengan menghadirkan teknologi augmented reality pada e-commerce, konsumen benar-benar dapat melihat secara nyata melalui layar smartphone mereka, dimensi, warna, dan hal estetis lainnya yang berkenaan dengan barang yang ingin mereka beli. Sehingga, secara tidak langsung kamu memberikan solusi bagi kebanyakan konsumen terhadap barang yang akan mereka beli. Imbasnya cukup positif loh! Coba lihat segelintir ulasan pengguna aplikasi Dulux Visualizer.

dulux visualizerdulux visualizer

Gimana? Tertarik? Hehehehe 

Dulux melulu, katanya bukan sponsor, coba yang lain dong. 

Oke-oke sabar. Nih, punya IKEA.

Ikea Place

Iya, Ikea juga punya teknologi augmented reality pada e-commerce mereka. Aplikasi yang dinamakan Ikea Place. Teknologi augmented reality pada aplikasi tersebut memungkinkan konsumen untuk melihat, apakah furniture yang akan kamu beli, cocok & cukup pada konsep ruangan. Sehingga, misalnya kamu ingin membeli furniture dari Ikea, kamu tidak khawatir jika tempat untuk furniture tersebut kekecilan.

3. Mengoptimalkan profit perusahaan

Memang, biaya pembuatan aplikasi e-commerce tidaklah murah. Apalagi jika disematkan teknologi augmented reality di dalamnya. Mau berapa ratus juta? Tetapi, kamu perlu mengingat bahwa pada dasarnya yang kamu lakukan adalah investasi. Seperti yang dilakukan banyak perusahaan ketika beralih dari mesin tik ke komputer, atau dari komputer ke laptop. Tetapi, jika biaya pembuatan aplikasi e-commerce dengan teknologi augmented reality saja sudah ratusan juta, gimana mau profit?

Sudah dibuktikan bahwa dengan implementasi teknologi augmented reality pada e-commerce dapat memicu peningkatan kepuasan konsumen terhadap produk yang dijual. Nah, dari fakta itulah akan mendorong premis baru bernada:

1: Teknologi augmented reality pada e-commerce memicu peningkatan kepuasan pelanggan dalam membeli produk.

2: Peningkatan kepuasan pelanggan dalam membeli produk memicu peningkatan profit.

Kesimpulan: Teknologi augmented reality pada e-commerce memicu peningkatan profit.

Bukan begitu? Apa yang menjadi dasar kesimpulan “Teknologi augmented reality pada e-commerce memicu peningkatan profit”?

Ada tiga hal yang akan membuat kamu yakin kenapa kepuasan pelanggan memicu peningkatan profit karena implementasi teknologi augmented reality pada e-commerce.

a. Customer / User Retention

Jika kamu merupakan pemilik e-commerce. Apa yang kamu harapkan dari konsumen ketika mereka berselancar di e-commerce mu? Segera membeli lalu meninggalkan platform e-commerce mu? Atau hanya untuk membandingkan harga produk dengan e-commerce sebelah? 

Ya, semua pasti mengangguk dan kompak mengatakan jika semua e-commerce ingin konsumen melakukan pembelian melalui e-commerce mereka. Pada dasarnya e-commerce memang dibuat untuk itu, kan? Tetapi, masa itu saja? Sedih amat. Bagaimana jika mereka melakukan pembelian lalu pergi begitu saja dari platform e-commerce kamu. Atau bagaimana jika mereka memakai platform e-commerce mu hanya ketika sedang promo besar-besar an? Sedih ya. 

Platform Social Media mungkin yang pertama kali sadar jika lama sebentarnya kunjungan user ke platform mereka justru semakin memperkaya perusahaan pemilik Social Media. Jawabannya 1, yaitu iklan. Lalu apa hubungannya dengan e-commerce?

Konsep sederhananya begini, jika konsumen berlama-lama menghabiskan waktu di platform e-commerce mu, coba berapa banyak produk yang bisa kamu tawarkan kepada mereka? Yang niatnya membeli 1 barang, bisa bisa check out 2 hingga 3 barang. Itu baru dalam 1 kali kunjungan. Bagaimana jika 2 kali kunjungan 3 kali atau bahkan 10 kali dan konsumen memiliki kecenderungan untuk membeli lebih banyak barang karena “penawaran” yang ditawarkan e-commerce menarik?

Itu lah yang mengapa, customer / user retention (lama sedikitnya waktu user menggunakan platform e-commerce) sangat berpengaruh dalam peningkatan pendapatan e-commerce. 

Hadirnya teknologi augmented reality pada e-commerce dinilai sebagai langkah jitu untuk meningkatkan angka retensi pengguna. Alasannya? Teknologi augmented reality memberikan “kepastian” akan barang yang akan dibeli. Ibaratnya, tidak lagi membeli kucing dalam karung. Teknologi augmented reality akan menciptakan rasa penasaran yang akan memunculkan sensasi “coba ah, cocok gak, ya?”. Begitu ceritanya.

b. Lifetime customer value

Pada bagian customer / user retention sudah dianalogikan tentang bagaimana jika konsumen mengunjungi platform e-commerce kamu. Jika platform e-commerce kamu memiliki customer / user retention yang baik, ada kemungkinan jika dalam 1 kali kunjungan mereka bisa membeli lebih dari 1 produk. Hal tersebut bisa terjadi jika, yuk ambil contoh IKEA, ya. Ketika konsumen mencari hiasan dinding / pigura dan menggunakan teknologi augmented reality pada e-commerce milik IKEA (IKEA Place). Konsumen akan memiliki tendensi untuk memilih dan mencoba berbagai macam hiasan dan bisa langsung menyaksikan bagaimana pigura / hiasan dinding tersebut menempel di tembok rumah. 

“Wah yang ini bagus”

“Yang ini juga bagus”

“Kayaknya kalau cuma beli yang ini masih terlalu sepi deh”

“Nah, ini dan ini bagus kalau dikombinasikan” 

Dan seterusnya. Secara tidak sadar, konsumen akan mencari “pendamping” dari barang yang akan mereka beli. Ya begitu lah otak manusia bekerja. Jika kamu membeli baju, maka akan ada tendensi untuk mencari “pasangan” yang cocok dengan bajumu. Bisa celana, sepatu, topi, jaket, atau yang lainnya. Kurang lebih seperti itu. 

Ya, coba hitung selama 1 tahun, seorang konsumen bisa memberikan berapa banyak konversi bagi suatu platform e-commerce. Berapa banyak uang yang setiap konsumen gunakan untuk bertransaksi di e-commerce selama sebulan? 3 bulan? Atau bahkan 1 tahun? Itu yang dinamakan lifetime customer value.  

Memang, tidak bisa seenaknya platform e-commerce mengimplementasikan teknologi augmented reality pada e-commerce mereka. Ada banyak faktor yang terlibat. Salah satunya yang tentu dan tidak bukan adalah  UI/UX. Jangan sampai yang seharusnya teknologi augmented reality dapat meningkatkan pengalaman pengguna dalam platform e-commerce, malah menjadi sesuatu hal yang mengganggu dan sulit untuk digunakan oleh user.

c. Recommendation

Diakui atau tidak, nampaknya industri 4.0 tidak membatasi kekuatan word of mouth. Dengan peningkatan level kepuasan pengguna setelah melakukan optimasi teknologi augmented reality pada e-commerce, konsumen tidak akan menyimpan pengalaman belanja dengan AR ini sendirian.

Apakah kamu pernah memberi masukan kepada temanmu?

“Eh, e-commerce ini lagi ada promo loh”

“Coba deh pake kamu main game ini, seru banget!”

Dan lainnya lagi.

Ya, proses word of mouth dengan merekomendasikan platform e-commerce, ada potensi pengguna baru yang sering disebut new user acquisition. Artinya apa? Artinya, ada pengguna baru yang menggunakan platform e-commerce. Memang, belum tentu pengguna baru tersebut melakukan transaksi di dalam platform. Tetapi, paling tidak konsumen yang puas dengan pengalaman berbelanja mereka di platform e-commerce dapat membawa pengguna baru secara GRATIS. Nothing to lose. 

Jangan hilangkan kesempatan ini. Nah, menurut salah satu perusahaan furniture Houzz, setelah mereka meluncurkan teknologi augmented reality pada e-commerce mereka, pengguna menghabiskan waktu 2.7 kali lebih lama dibandingkan e-commerce tanpa augmented reality. Bukan sampai disitu, bahkan Houzz pun mengklaim bahwa teknologi augmented reality dapat meningkatkan keinginan konsumen untuk membeli barang sebanyak 11 kali! 

Ya, new user acquisition yang konsumen bawa, bisa terlena dengan kemudahan serta dapat melepaskan kebimbangan akan masalah e-commerce (kebesaran, kekecilan, warna kurang cocok, dll) dengan solusi teknologi augmented reality. 

Teknologi apa saja yang bisa membantu optimasi teknologi augmented reality?

Teknologi augmented reality tentu tidak bisa berdiri sendiri. Akan ada teknologi pendukung untuk memastikan eksekusi teknologi tersebut dapat berjalan dengan optimal. Dengan optimal? Bukankah cukup dengan optimasi kamera dan objek 3 dimensi dari komputer? Yah, kalau cuma itu mah instagram, snapchat dan aplikasi serupa juga bisa. 

Jadi gini lo, tentu dalam implementasi teknologi augmented reality pada e-commerce bukan cuma “yang penting teknologi AR nya jalan”. Tetapi juga harus bisa mendorong kepentingan bisnis, dan juga perusahaan. Untuk apa menambahkan fitur teknologi augmented reality pada e-commerce jika tidak mendorong proses pembelian? Sia-sia. Cuma gimmick, katanya.

Nah, ini yang harus dibahas. Simak dengan baik ya!

1. Artificial Intelligence

AI lagi, AI lagi. Bosen. Eits, jangan bilang begitu. Bisnis kamu cepat atau lambat juga pasti butuh teknologi tersebut. Dalam implementasi teknologi augmented reality pada e-commerce memang butuh teknologi AI. Untuk apa?

  • Mengintegrasikan antara pola belanja user & teknologi AR
  • Membaca kebiasaan user ketika bermain dengan teknologi AR
  • Menganalisis data untuk memunculkan rekomendasi produk untuk dicoba
  • Dan masih banyak lagi

Ketika konsumen menggunakan teknologi augmented reality pada e-commerce, teknologi Artificial Intelligence memungkinkan e-commerce untuk memberikan rekomendasi mulai dari warna, ukuran, hingga barang “pelengkap” dari barang yang ingin dibeli. Oh iya, teknologi artificial intelligence itu sedang trend loh di website e-commerce. Coba deh, baca Trend & Manfaat E-Commerce Bagi Perkembangan Bisnis

2. Big Data

Data / informasi dari platform e-commerce saja sudah banyak. Apalagi jika disuntik teknologi augmented reality? Jelas tambah banyak. Nah, itulah mengapa teknologi Big Data sangat diperlukan. Tidak mau dong, data / informasi user terbuang sia-sia? Dengan kemampuan merekam, merangkai, serta menganalisis pola (Teknologi AI), Big data cukup ampuh untuk melihat trend yang sedang terjadi pada platform e-commerce.

Dalam implementasinya, jika dapat dipadupadankan dengan teknologi augmented reality, ada beberapa keuntungan loh! Coba deh baca 4 Hal Tentang Big Data Yang Perlu Kamu Ketahui

Kesimpulan 

Pengembangan platform e-commerce nyatanya tidak pernah berhenti. Kenapa? Dengan persaingan pasar e-commerce yang semakin padat, perlu yang namanya “pembeda”. Namun, tentunya “pembeda” itu tidak boleh asal-asalan. Harus tetap mendorong pertumbuhan platform e-commerce. Nah, teknologi augmented reality pada e-commerce dinilai sebagai salah satu alternatif. Daya pikat yang dihadirkan oleh teknologi AR juga tidak main-main, loh. Beberapa review pengguna aplikasi e-commerce Dulux visualizer dan Ikea Place sudah menunjukkan, betapa terbantunya konsumen dalam berbelanja online. Kenapa?

Selama ini masih ada ganjalan yang sekaligus menjadi tembok besar yang memisahkan online store dan offline store. Mencoba dan melihat barang secara langsung. Akibatnya, banyak konsumen e-commerce yang ragu. Apakah dimensi barang cocok, warnanya akan cocok, ukuran, dan lain-lain. Ketika teknologi augmented reality pada e-commerce berhasil dieksekusi, keraguan konsumen sedikit demi sedikit akan terhapuskan. Pasalnya, teknologi AR mampu menampilkan dimensi, warna, serta pola barang yang akan dibeli dengan presisi. Tidak ada lagi kasus kebesaran, kekecilan, salah warna, dan masalah lainnya.

Terbukti, teknologi augmented reality dapat meningkatkan profit perusahaan. Mulai dari peningkatan customer retention hingga mendapatkan rekomendasi aplikasi e-commerce dari konsumen dapat menjadi trigger dalam peningkatan profit. 

Meskipun demikian, teknologi augmented reality tidak bisa berdiri sendiri. Apalagi jika itu merupakan fitur tambahan pada platform e-commerce. Tentunya integrasi antara teknologi AR dan teknologi lain dalam e-commerce harus diwujudkan. Nah, artificial intelligence dan big data dipandang cocok untuk menemani teknologi AR pada e-commerce. Selain dapat membuat platform e-commerce lebih pintar, juga dapat mengoptimasi data user untuk menghasilkan informasi yang berguna bagi pengembangan platform.

Jadi, sudah seberapa jauh teknologi e-commerce kamu sekarang? Atau mungkin ada yang baru mulai mengembangkan e-commerce? Jangan asal-asalan, ya. Itu karena persaingan platform e-commerce semakin ketat. Oleh karena itu, penting juga loh untuk memilih Software House yang tepat untuk memastikan platform e-commerce mu bisa menguntungkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *